Tips Menghentikan Mobil Ketika Rem Blong

27 Mar

Gambar

Rem blong sering kali jadi penyebab utama kasus kecelakaan kendaraan bermotor. Ini perlu diwaspadai, sebab akan mengancam nyawa si pengemudi, penumpang, dan pengguna jalan lainnya.

Rem blong dipengaruhi beberapa faktor seperti selang bocor, masalah di booster dan master rem, kanvas rem yang sudah tiris, jumlah dan kualitas minyak rem yang tidak bagus, serta piston rem yang aus.

Cara pertama dan yang paling mudah menghindari rem blong, yakni melakukan pemeriksaan dan pengecekan komponen rem secara rutin.

Komponen yang perlu dicek antara lain minyak rem, piston, kanvas rem, selang, booster rem, dan master rem. Semua komponen harus dalam keadaan baik. Jika ditemukan ketidakberesan, sebaiknya langsung meminta bantuan teknisi untuk memperbaikinya.

Sering kali kita baru menyadari rem tidak berfungsi dengan baik ketika sudah menjalankannya. Ini tentu berbahaya, karena bila tidak bisa mengendalikannya, bukan tidak mungkin kecelakaan akan Anda alami.

Namun bagaimana caranya mengendalikan dan menghentikan sebuah mobil yang sistem pengeremannya tidak berfungsi dengan baik?

Langkah pertama tentu jauhi rasa panik. Sebab secara psikologi, kepanikan itu adalah sesuatu hal yang sangat berbahaya dan membuat orang jadi tidak bisa berpikir. Karena itulah don’t panic.

Langsung tekan tombol lampu hazard dan klakson agar kendaraan sekitar anda tahu kalau anda sedang bermasalah dan dalam keadaan darurat.

Injak dan lepaskan pedal rem selama beberapa kali sambil mengurangi kecepatan mobil. Setelah laju mobil berkurang, segera pindahkan gigi persneling secara perlahan-lahan. Pastikan bahwa kendaraan dalam keadaan aman. Pastikan pula kendaraan mempunyai jarak yang cukup jauh dari kendaraan di depan dan belakang.

Jika mobil Anda adalah mobil manual, maka turunkan gigi secara bertahap dengan cepat. Jadi bila Anda sedang berada di gigi empat misalnya, turunkan gigi secara bertahap ke gigi 3, 2 lalu 1. Jangan turunkan gigi secara langsung, misalnya dari gigi 4 langsung ke gigi 2 atau 1 karena itu akan membuat Anda malah kehilangan kendali.

Dan bila Anda menggunakan mobil bertransmisi otomatis maka lakukan hal sebaliknya. Turunkan gigi langsung ke tingkat terendah, biasanya gigi 1. Biasanya cara-cara tadi akan berguna memperlambat laju mobil yang Anda tumpangi.

Jika kecepatan mobil sudah menurun segera memposisikan mobil di dekat tepi jalan. Saat itulah baru menggunakan rem tangan untuk menghentikan laju. Namun harus hati-hati.

Lakukan hal ini secara perlahan dan jangan mendadak. Karena bila mendadak Anda kemungkinan besar akan kehilangan kontrol atas mobil yang anda tunggangi ini.

Tarik secara perlahan rem tangan Anda sambil terus merasakan gigitan rem itu di kaliper roda anda. Atur tekanan dalam pengereman darurat ini, hingga anda sudah merasa rem tergigit, pertahankan posisi itu sampai mobil melambat.

Bila mobil masih belum bisa berhenti juga, bisa mengambil langkah darurat yaitu menabrakkan mobil dengan benda mati yang mungkin hanya bisa menimbulkan efek bahaya yang minim. Sebaiknya ditabrakkan bagian samping mobil — jangan bagian depan mobil, karena kemungkinan mobil akan terpental. Risiko kerusakan mobil dan luka yang diderita akan minim.

Mengapa Rem Bisa Blong?

Rem pada kendaraan, khususnya mobil, merupakan komponen sangat penting. Oleh karena itu, jangan sampai fungsi rem pada mobil Anda tidak baik kinerjanya ataupun rusak. Setidaknya ada tiga jenis penyebab rem blong yang terjadi selama kita sedang mengendarai mobil.

Yang pertama adalah pad fade atau berkurangnya daya pengereman. Penyebabnya karena aplikasi kampas rem yang di bawah spesifikasi kecepatan mobil. Ketika rem terlalu sering digunakan, jika bahan pad tidak sesuai untuk suhu yang tinggi maka daya pengereman akan menurun.

Karena bahan kampas rem itu berbeda, dan dengan suhu cukup material dari kampas rem dapat mencair dan daya pengereman secara cepat akan menurun. Dan cara mencegah kejadian ini adalah dengan mengganti kampas sesuai spesifikasi mobil.

Gejala kedua adalah green fade atau berkurangnya daya pengereman karena kampas rem tak menempel sempurna pada cakram. Hal ini disebabkan oleh pengereman secara keras (hard braking) pada kampas rem yang baru diganti. Setelah melakukan hard braking, kondisi kampas rem tidak lagi menyentuh seluruh permukaan cakram akibat peningkatan suhu pengereman.

Untuk menghindari hal ini, ada baiknya setelah mengganti kampas hindari pengereman secara agresif yang dapat mengakibatkan hilangnya gesekan.

Dan yang terakhir adalah gejala fluid fade atau berkurangnya daya pengereman karena faktor minyak rem. Fluid fade disebabkan oleh minyak rem yang terlalu panas. Serta bisa juga terjadi secara bertahap sebagai akibat dari komponen kampas rem yang mulai memanas, terutama selama pengereman berulang-ulang dari kecepatan tinggi.

Sebelum terjadi gejala fluid fade, sebaiknya minyak rem dikuras dan diganti dengan minyak baru yang sesuai dengan spesifikasi kekentalan sistem rem mobil Anda.

Catatan bagi Anda, untuk mengantisipasi kondisi-kondisi di atas, pemeriksaan pada komponen rem sebaiknya dilakukan secara berkala setiap 10.000 km untuk memastikan seluruh komponen dalam kondisi baik sehingga mampu bekerja sempura. Terutama jika di musim hujan seperti sekarang ini, setelah melewati genangan air, pastikan bahwa rem tetap memiliki daya cengkeraman yang kuat.

Jangan pernah menganggap remeh fungsi rem ini. Meskipun mobil Anda terbilang baru dan berharga mahal, tak ada salahnya Anda kerap mengecek kondisi rem mobil Anda dengan rutin.

Satu lagi, jangan terlalu percaya juga dengan hal-hal mistis seperti ‘ruwatan tolak bala’. Selalu periksa kondisi mobil, hati-hati dalam mengemudi dan selalu berdoa kepada Tuhan sebelum melakukan perjalanan.

Sumber: http://fadhlihsan.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: