RUMUS DAN TATA CARA TOURING

25 Jun

Gambar

Berikut ini sedikit pengetahuan tentang Rumus dan Tata Cara Touring yg diambil dari rekan rekan blogger yg merupakan bikers community …. Semoga bermanfaat.

Hand code (kode tangan):
– Gunakan hanya tangan kiri
– Acungan jempol ke atas = konfirmasi tanda siap berangkat; atau salam brotherhood
– Satu jari = bentuk barisan konvoi menjadi satu kolom
– Dua jari = bentuk barisan konvoi menjadi dua kolom
– Lima jari = konvoi bubar untuk kembali bergabung setelah melewati rintangan (macet)
– Jari mengepal = siap-siap berhenti (hanya untuk stop point)
– Menunjuk arah = siap-siap berbelok ke arah yang ditunjuk

Foot kode (kode kaki):
– Turunkan kaki kiri = menunjukan adanya lubang di sebelah kiri
– Turunkan kaki kanan = menunjukan adanya lubang di sebelah kanan
– Turunkan kedua kali = menunjukan jalanan rusak, bergelombang, marka melintang, rel kereta api

Horn code (kode klakson) :
– Bunyi panjang = konfirmasi siap berangkat (hanya sweeper); tanda klotur putus (hanya sweeper); tanda konvoi sudah kembali komplit setelah terputus (hanya sweeper)
– Bunyi berulang sering = permintaan emergency stop
– Bunyi pendek dua kali = salam brotherhood

Gambar

Aturan Dasar :
– Motor dalam keadaan baik secara keseluruhan
– Mental dan fisik biker maupun boncenger dalam keadaan fit secara keseluruhan
– Patuhi semua standar SAFETY RIDER
– Datang tepat waktu baik di start point ataupun di meeting point
– Masuk dalam klotur (kelompok touring) yang telah ditentukan.

Tata cara pemberangkatan :
Berlaku untuk setiap pemberangkatan baik dari start point dan setiap stop point (check point, emergency stop, dll) yang ditentukan oleh RC (road captain)
– RC memberikan tanda siap berangkat dengan menghidupkan mesin motornya danemposisikan motornya sebagai RC (terdepan)
– Peserta mengikuti dengan membentuk barisan 1 (satu) kolom dan ditutup oleh Sp (sweeper)
– RC memberikan tanda akhir siap berangkat (lihat hand code) diikuti oleh peserta yang sudah siap
– Sp memberikan tanda konfirmasi siap berangkat kepada RC (lihat horn code).

Tata cara konvoi :
– dibagi dalam beberapa klotur dengan maksimum peserta 10 motor per klotur
– tidak membentuk garis lurus dengan motor didepannya
– posisikan motor lebih ke kanan atau ke kiri terhadap motor didepan untuk memberikan jarak menghindar bila terjadi pengereman mendadak
– atur jarak aman sesuai kecepatan
– pastikan kecepatan tidak melebihi 60 kpj
– tidak melanggar lampu merah
– teruskan pesan hand code (kode tangan) dan foot code (kode kaki) kepada peserta dibelakang
– nyalakan lampu penerang jalan (lampu dekat)
– hidupkan lampu hazard (opsional)
– tidak menggunakan lampu strobo ataupun flip-flop
– tidak menggunakan sirine ataupun pengeras suara
– tidak membunyikan klakson terhadap hal yang tidak perlu atau sudah diwakili oleh RC
– tidak saling mendahului
– pendengaran tetap dominan terhadap kondisi sekitar
– usahakan selalu dan tetap tenang
– tidak meninggalkan peserta yang mengalami masalah (troble) dijalan

Tata cara di lampu lalu lintas (lalin) atau di persimpangan :
– RC mengurangi kecepatan terutama saat lampu menyala kuning untuk menghindari putusnya konvoi
– tetap dalam konvoi kecuali ditentukan lain oleh RC
– tidak menerobos lampu merah sekalipun konvoi harus terputus

Tata cara konvoi terputus :
– Sp memberikan pesan horn code (kode klakson)
– RC mengurangi kecepatan
– setelah bebas dari hambatan, peserta yang terputus bersama Sp
mengejar konvoi dalam kecepatan aman max. 80 kpj
– setelah semua bergabung kembali Sp kembali memberikan horn code

Tata cara menghalau penyusup :
– maksimalkan jarak motor dengan motor didepannya sesuai kecepatan
– berikan tanda dan berikan jalan untuk mendahului kepada calon dan penyusup
– Sp berusaha mengeluarkan penyusup dengan cara-cara yang baik

Tata cara peserta mengalami masalah :
– peserta berikan tanda darurat mohon berhenti jika memungkinkan
– RC memberhentikan konvoi
– Sp advice RC bila tidak mengetahui
– Sp atau salah satu peserta memberi tanda kepada klotur berikut
– tidak meninggalkan peserta dijalan dalam situasi apapun
– tidak meninggalkan peserta sendirian atau lebih baik lagi pending klotur
– bila terjadi kecelakaan minor injured :
1. Sp memberikan tanda kepada klotur berikutnya untuk tidak berhenti
2. korban dirawat sementara
3. bawa korban ke balai pengobatan terdekat bila perlu
– bila terjadi kecelakaan major injured :
1. parkir semua motor di lokasi aman (ditunggui salah satu peserta bila perlu)
2. semua peserta mengamankan TKP dan atur lalin
3. Sp memberikan tanda kepada klotur berikutnya
4. evakuasi dipimpin langsung oleh RC
5. RC broadcast berita dan
6. wajib stop touring
– bila terjadi mogok :
1. klotur emergency stop
2. ditangani oleh peserta yang mengerti
3. RC cari bengkel terdekat bila tidak bisa ditangani peserta
4. antar dan kawal motor ke bengkel terdekat.

Sumber: Divisi Humas Mabes Polri

One Response to “RUMUS DAN TATA CARA TOURING”

  1. TNR December 8, 2013 at 4:41 pm #

    Wah ane baru tahu gan, tata cara touring. Masalahnya baru ikutan club mtor hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: